Sunday, July 6, 2014

Motivasi Ramadan...Oh Hidayah Jangan Pergi...

Benar hidayah adalah milik mutlak Allah s.w.t. tiada siapa pun diatas dunia ini yang boleh memiliki hidayah sebagaimana manusia boleh memiliki harta, takhta dan wanita. Benarlah Firman Allah:


“Sesungguhnya tanggungan Kamilah memberi hidayah petunjuk (tentang yang benar dan yang salah)”
(al-Lail 12).

Hidayah boleh bersama kita dan boleh pergi bila-bila masa. Yang amat menghairankan adalah hidayah ini adalah sesuatu yang benar-benar mutlak sumbernya dari Allah yang maha Pencipta.



                                                                     Kredit Untuk Foto

Benarlah Firman Allah:

Maka Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), juga memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Ibrahim:4)

Dialah Allah s.w.t yang menciptakan hidayah yang amat berharga dan Dialah Allah s.w.t yang merentap keluar hidayah dari hati-hati manusia. Benar firman Allah :
Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus.(Syuraa:52)

Tiada siapa yang tahu bagaimanakah sifat dan zat hidayah. Tetapi kesan hidayah dapat dilihat jelas pada diri seseorang. Lebih ganjil lagi hidayah itu satu perkara yang boleh bertambah dan berkurang sebagaimana Firman Allah:

Dan (sebaliknya) orang-orang yang menerima petunjuk (ke jalan yang benar), Allah menambahi mereka dengan hidayah petunjuk, serta memberi kepada mereka (dorongan) untuk mereka bertaqwa. (Muhammad:17)

 Kredit Untuk Foto

Apakah hidayah yang saya maksudkan? Hidayah pada kita yang telah muslim adalah keupayaan untuk mempertahankan hidayah tersebut dan istiqamah diatas syariat. Manakala hidayah bagi yang bukan muslim adalah apabila Allah s.w.t memasukkan kedalam hati mereka iman dan petunjuk. Pentingnya hidayah ini membuatkan seseorang penerimanya itu akan mampu bertahan diatas apa jua cubaan dan rintangan yang hadir yang mungkin boleh mencabut hidayah itu keluar.


                                                                     Kredit Untuk Foto

Tangan saya digerakkan kali ini sekadar ingin berkongsi satu kisah benar yang diceritakan kepada saya setelah selesai kuliah subuh di salah sebuah Masjid di Ampang Kuala Lumpur. Setelah selesai berkuliah dan menyantuni setiap jamaah yang bertemu dan mengajukan pelbagai soalan kepada saya. Allah telah mentakdirkan saya dipertemukan dengan salah seorang jamaah “revert” yang telah sudi berkongsi cerita kepada saya pada pagi itu. Setelah memperkenalkan dirinya banyak kisah yang dikongsikan kepada saya.


       Kredit Untuk Foto


Air matanya mula berderai keluar apabila perbicaraan kami mula membicarakan tentang keluarga. Perkataan pertama yang keluar dari mulut sahabat ini adalah “saya mendapat hidayah ini dengan meninggalkan kesemua yang saya miliki sejak berpuluh tahun yang lalu...tapi saya tidak akan berpatah balik dalam mempertahankan hidayah ini...”saya membiarkan dia terus bercerita; ustaz saya masuk Islam ketika berusia 48 tahun. Saya ada isteri, 3 orang anak dan pekerjaan sebagai seorang peguam. Pendeknya saya telah miliki kesedapan hidup. Apa lagi yang manusia perlukan jika semua itu telah dipenuhi. Kini saya tidak miliki semua itu. Tetapi saya memiliki sesuatu yang lebih beharga dari semua itu...iaitu Allah...dan hidayah. Allah Akbar...!!! Hati kecil saya tersentak dengan begitu kuat...ia bagaikan pukulan maut kepada benak sanubari saya yang paling dalam. Saya tiada respond melainkan memuji Allah azza wa jalla..lantas membiarkan sahabat tadi terus bercerita.

                                                                         Kredit Untuk Foto

Ustaz, saya menyembunyikan keislaman saya selama dua tahun dari keluarga saya. Sepanjang tempoh itu Isteri saya seakan merasakan perubahan pada diri saya. Tetapi sangkaannya lebih kepada negatif iaitu mungkin saya memiliki teman wanita diluar pengetahuannya. Apakan tidak kelibat saya yang keluar awal pagi balik lewat malam  telah mengundang seribu prasangka terhadap saya. Tapi ustaz sebenarnya keluar saya diawal pagi adalah untuk hadir solat subuh di Masjid dan lewat malam untuk solat Isyak di Masjid...Allah hati saya disentap sekali lagi...beliau menyambung lagi. 


                                                                       Kredit Untuk Foto


Ustaz apabila saya memberitahu tentang keislaman saya maka ia bagaikan gegak gempita yang berlaku didalam keluarga saya. Isteri saya menuntut kesemua haknya dan menghalau saya keluar dari rumah. Saya dengan lapang dada memberikan haknya dan anak-anak dan keluar dari rumah tanpa memiliki apa-apa kecuali Allah. Tapi kini hidup saya jauh lebih bahagia tanpa semua itu. Kebahagian yang manusia rasakan diatas semua perkara yang bersifat dunia tiadalah nilai jika mahu dibandingkan dengan hidayah yang telah saya kecapi, rasai dan nikmati. Ustaz doakan saya terus dapat nikmati nikmat hidayah ini sampai bertemu kekasih saya iaitu Allah azza wa jalla..bersambung...



                                                                        Kredit Untuk Foto


Ramadan Kareem dan Selamat Bermotivasi sepanjang Ramadan

Dr.Hj.Mohd Khairul Nizam Zainan Nazri MGR

Friday, June 27, 2014

Hebat dan “fantastik”nya Ramadhan!!!

                                                                    Kredit Foto

Hebat dan “fantastik”nya Ramadhan!!!

Ramadhan tidak pernah mengecewakan insan-insan yang yakin adanya hari pembalasan. Ramadhan senantiasa menyediakan jalan bahkan lebuhraya bagi insan-insan yang beriman landasan yang luas untuk menuju redha Allah s.w.t. Ramadhan pasti tidak berkunjung dengan seribu satu hadiah dan ganjaran lumayan tanpa dihadirkan insan ulung iaitu Baginda Rasul s.a.w. Pastinya ramadhan dan pengisiannya adalah datang dari petunjuk Baginda s.a.w.

                                                                   Kredit Foto
Motivasi

Motivasi untuk mengisi dan melipat gandakan amal soleh atau ibadat bukanlah datang dari semangat berkobar-kobar tanpa pedoman,  angan-angan atau  rasa-rasa sesuka hati dan apa sahaja yang tiada asas. Jelasnya segala susunan apa yang perlu dan tidak perlu telah pun ditunjukkan oleh Baginda Rasul s.a.w selengkapnya. Motivasi meningkatkan ketaatan mesti hadir dari keiklasan untuk beribadah hanya kepada Allah s.wt dan mengikut petunjuk Rasul s.a.w.

Manusia dan Jenisnya.

Seribu jenis manusia maka tentulah ada seribu jenis cara fikir dan tindak tanduk. Maka tindak tanduk agama juga tidak terlepas dari seribu macam kefahaman dan gaya ibadah. Dalam aktiviti harian atau muamalah tidaklah menjadi satu kesalahan jika kita bertindak mengikut keperluan yang dirasakan perlu. Ini kerana dalam banyak aspek keperluan harian agama membimbing kita secara umum. Ramadhan memperlihatkan manusia yang menyambut bulan yang mulia tersebut dalam pelbagai jenis dan kategori. Diantaranya ialah:

1.       Menyambut ramadhan atas faktor adat dan tradisi. Prinsip manusia muslim sebegini akan menyambut Ramadhan berdasarkan apa yang diwarisi dari generasi nenek moyang berdasarkan keturunan. Maka apa sahaja tindak tanduk mereka dalam mengisi ramadhan adalah bersandarkan apa yang pernah mereka lihat, amal, dan warisan turun temurun. Islam tidak pernah menyalahkan adat mahupun tradisi, tetapi yang menjadi isu ialah apabila adat dan tradisi tersebut diutamakan lebih dari nas agama iaitu al-Quran dan al-Sunnah. Bahkan ia menjadi lebih tidak sesuai sehingga perbuatan Nabi s.a.w yang sepatutnya didahulukan dikesampingkan kerana kedegilan ataupun kejahilan. Contoh mudah ketika berbuka puasa. Baginda Nabi s.a.w telah memberikan contoh makanan yang sepatutnya didahulukan iaitu rutab, tamar dan air maka mungkin disebabkan keturunan dan kejahilan, kita mendahulukan makanan-makanan tradisi keluarga dan sebagainya. Akhirnya luput dari kita satu sunnah yang amat beharga. Maka bagi sesiapa yang tidak mempunyai motivasi sebegini penulis mencadangkan agar kita selalu berdoa kepada Allah s.w.t untuk diberikan petunjuk dan kekuatan untuk mencontohi Rasul s.a.w.

2.       Menyambut ramadhan atas faktor ingin “berdiet”. Tidak kurang juga ada terdapat manusia yang menanti secara bersungguh-sungguh untuk mendisiplinkan diri dalam menikmati makanan. Maka ia menjadikan ramadhan sebagai platform perjuangan dan jihad terbaik untuk mencapai keinginan “berdiet”. Tidak menjadi kesalahan dalam agama untuk memastikan diri sentiasa dalam keadaan terbaik dengan mengawal pemakanan. Tetapi isunya ialah menjadikan ramadhan platform untuk berdiet bukanlah matlmat pensyariatan puasa. Alangkah ruginya jika seseorang itu menyibukkan diri mengatur menu kesihatan harian iaitu jadual “diet” harian tetapi dia terlupa mengatur menu ibadah berdasarkan petunjuk Rasul s.a.w. Alangkah baiknya jika menu diet yang diusahakan itu berteraskan sunnah dan diatas kekuatan menjaga diet tersebut membuatkan dirinya menjadi bertambah kuat untuk berada diatas taat dan keimanan. Pastinya insan yang mencontohi sunnah akan mendapat kedua-duanya sekali.

3.       Menyambut ramadhan atas faktor ekonomi. Tidak dinafikan telah banyak testimoni para usahawan yang memberitahu bahawa perniagaan pada bulan ramadhan boleh memberikan pulangan berlipat kali ganda. Islam tidak memerintahkan kita meninggalkan pencarian rezeki pada bulan ramadhan. Tetapi kelihatan berapa ramai yang dapat memberi focus untuk memiliki keuntungan perniagaan dan keuntungan spiritual. Wahai para peniaga dan ahli perniagaan jadikan motivasi perniagaan yang anda usahakan sepanjang ramadhan seiring dengan motivasinya untuk tunduk dan patuh kepada Allah dan Rasul. Pasti anda akan merasai keberkatannya.

4.       Menyambut ramadahan atas faktor “pesta ibadah. Ramadhan memiliki satu “tagline” yang popular iaitu “bulan berpesta ibadah”. Ya benar ramadhan adalah ibu kepada umat Islam untuk berpesta dengan banyaknya ibadah. Namun begitu Islam tidak membebaskan kita menentukan jenis ibadah yang seharusnya kita pestakan. Nabi s.a.w telah menunjukkan kepada kita bagaimanakah untuk mengisi pesta Ibadah tersebut. Berpada dan rasa cukuplah dengan apa yang dicontohkan oleh Baginda s.a.w. Jadilah kita orang yang tunduk kepada sunnah bukan kepada kehendak berpesta ibadah dalam kejahilan dan melanggar sunnah.

5.       Menyambut ramadhan atas faktor  kejahilan. Berapa ramai manusia yang melakukan pengisian ramadhan dalam keadaan jahil. Kejahilan ini telah memerangkap dirinya, sehingga ia merasakan kebebasan untuk melakukan segala jenis sangkaan ibadah yang tiada dalil atau datang dari dalil yang lemah. Penentu kepada ibadah yang diterima Allah bukanlah atas faktor “seniority” atau sudah banyak kali melakukannya. Penerimaan Allah kepada sesuatu ibadah bersandar kepada dua sebab iaitu ikhlas dan tepat sebagaimana yang ditunjukkan oleh Baginda Nabi s.a.w.


                                                                      Kredit Foto
Salam Ramadhan 2014 untuk semua. Mudah-mudahan Ramadhan kali ini adalah lebih baik dari tahun-tahun yang lepas. Doa kita semoga Allah mengampunkan kesemua kesalahan Ramadhan yang lepas diatas kekurangan ilmu. Semoga Allah s.w.t membantu kita untuk taat kepadaNya dalam kerangka petunjuk Rasul.s.a.w.

Salam Hormat.

Dr.Hj.Mohd Khairul Nizam Zainan Nazri MGR

Wednesday, June 4, 2014

OH ORANG MASJID: NIAT PELBAGAI, YANG BENAR HANYA SATU

kredit gambar
Saya kebingungan sejak akhir-akhir ini. Entah kenapa setiap kali memulakan kuliah di masjid dan memulakan bicara, jiwa saya diganggu dengan persoalan kenapa dan mengapa para jamaah di masjid kelihatan mempunyai gaya dan cara yang berlainan dalam menyambut setiap inci perkataan yang dilantunkan kepada mereka.


Saya semakin bingung walaupun jumlah “peminat setia” saya masih tidak berubah tetapi pertambahan jumlah yang mendengar pun semakin ramai terutamanya pada separuh masa kedua sesi kuliah. 

Saya cuba membuat satu kesimpulan dari apa yang tercetus dari hati saya dan sedikit pengalaman hidup. Para jamaah yang hadir ini sebenarnya membawa pelbagai niat dan harapan. Dapat saya senaraikan diataranya:

1.       Datang ke masjid kerana Allah dan Rasul.



Meraka ini datang kerana ingin mendapat seribu satu kebaikan yang Allah janjikan untuk ahli pengimarah Masjid. Hadis di bawah ini boleh memberikan gambaran motivasi tersebut:

Nabi saw. bersabda, “Ada tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah di bawah naungan-Nya pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya: imam yang adil, pemuda yang sentiasa beribadah kepada Allah, orang yang hatinya berpaut pada masjid, dua orang yang saling mencintai kerana Allah berkumpul dan berpisah keranaNya, lelaki yang diajak berzina oleh wanita yang memiliki kedudukan dan kecantikan, maka ia mengatakan,’ Sesungguhnya aku takut kepada Allah’, orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang di nafkahkan oleh tangan kanannya, dan seseorang yang mengingat Allah dalam keadaan sepi (sendiri) lalu mengalir air matanya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Abu Hurairah r.a. pula bahawasanya Rasulullah saw. bersabda, "Mahukah saya tunjukkan kepada kamu perkara-perkara yang mana dengannya Allah menghapuskan dosa-dosa serta mengangkat darjat kamu?. Para sahabat menjawab: Mahu, ya Rasulullah. Beliau s.a.w. lalu bersabda: Sempurnakan wuduk sekalipun di dalam kesukaran, banyakkan melangkah untuk ke masjid dan menunggu solat sesudah melakukan solat. Itulah yang disebut ribath, iaitu perjuangan menahan nafsu untuk memperbanyakkan ketaatan pada Tuhan. (HR Muslim)

Rasul saw telah bersabda: “Sesiapa bersuci di rumahnya lalu pergi ke masjid untuk menunaikan solat yang telah Allah wajibkan kepadanya maka setiap langkahnya menghapus satu dosa dan langkah yang satunya mengangkat satu tingkat darajatnya.”(HR.Muslim).

Nabi saw. bersabda, “Sesiapa yang pergi menuju masjid untuk solat maka satu langkah akan menghapuskan satu kesalahan dan satu langkah lainnya akan ditulis sebagai satu kebajikan untuknya, baik ketika pergi maupun pulang.” (HR. Ahmad)

“Berilah khabar gembira kepada orang-orang yang berjalan di dalam kegelapan malam menuju masjid dengan cahaya yang akan diperolehnya pada hari kiamat.” (HR. Abu Daud)

2.       Datang ke masjid kerana mencari teman atau rakan bersosial.



Pada pemerhatian saya kelihatan dikalangan jamaah masjid ada yang melebihkan perbualan sesama rakan dan “regu kamcing” berbual topik menarik dengan nada dan suara yang kuat tanpa menghiraukan orang yang sedang solat. Mereka juga tanpa segan silu bercakap dengan nada yang agak tinggi di dalam kawasan masjid sekalipun kuliah telah bermula. Hal ini agak membingungkan kerana mereka telah berada dalam kawasan taman syurga tetapi mereka lebih merelakan diri untuk berbual tanpa terkesan dengan kuliah.

3.       Datang kemasjid kerana mencari barang hilang.



Oh ya, memang ada!. Terdapat juga para jamaah yang sibuk bertanya tentang bagaimanakah untuk bertemu semula barang hilang. Mungkin jika tiada barang yang hilang jamaah ini mungkin tidak akan nampak hatta bumbung Masjid.

Imam Muslim meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda:

مَنْ سَمِعَ رَجُلًا يَنْشُدُ ضَالَّةً فِي الْمَسْجِدِ فَلْيَقُلْ لَا رَدَّهَا اللهُ عَلَيْكَ فَإِنَّ الْمَسَاجِدَ لَمْ تُبْنَ لِهَذَا

“Barang siapa yang mendengar (perkataan dari) orang yang sedang mencari barang hilang di masjid maka katakanlah kepadanya: Semoga Allah tidak mengembalikannya kepadamu, Karena masjid itu tidak dibangun untuk (kepentingan) ini”. (Muslim, No. 568)

4.       Datang ke masjid untuk mempromosikan barang bisnes.

Ini tentu lebih parah dan malang jika yang mempromosikannya adalah terdiri dari mereka yang bergelar “tok lebai”, ustaz  dan sebagainya.
Diriwayatkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا رَأَيْتُمْ مَنْ يَبِيعُ أَوْ يَبْتَاعُ فِي المَسْجِدِ، فَقُولُوا: لَا أَرْبَحَ اللَّهُ تِجَارَتَكَ، وَإِذَا رَأَيْتُمْ مَنْ يَنْشُدُ فِيهِ ضَالَّةً، فَقُولُوا: لَا رَدَّ اللَّهُ عَلَيْكَ

“Jika kamu melihat orang berjual-beli di masjid, maka katakanlah (kepada mereka), “Semoga Allah tidak memberi keuntungan di atas perniagaan kamu.” Dan apabila kamu melihat orang membuat pengumuman barang hilang di dalam masjid, maka katakanlah, “Semoga Allah tidak mengembalikannya kepada kamu.”.”

Hadis ini diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, bab: Larangan berniaga di masjid, no. 1321.Kata beliau, hadis ini hasan gharib. Demikian juga Syaikh Muqbil, beliau menghasankannya dalam al-Jaami’ ash-Shahih mimma laisa fish-Shahihain, no. 1438.

5.       Datang kemasjid untuk mendapatkan pengaruh.

Ini juga satu musibah kepada agama. Masjid didirikan bukan atas maksud untuk mempopularkan seseorang. Masjid adalah tempat untuk kita dekat kepada Allah, meningkatkan penguasaan ilmu berkenaan urusan agama (kefahaman al-Quran dan as-Sunnah). Jika sekiranya datang kemasjid untuk tujuan mencari pengaruh politik dan peluang memperluaskan agenda yang pelbagai. Nasihat saya lupakanlah niat tersebut. Ini kerana masjid bukanlah tempatnya.

Sewajarnya masjid melahirkan para duat yang akan membawa rahmat keseluruh alam dengan kefahaman yang sahih. Bukanlah untuk membawa agenda tertentu yang amat sempit.

Semoga Allah menjadikan kita geng masjid yang hadir kerana Allah dan Rasul bukan dengan niat-niat yang lain. Wallahu’alam..

 

Saturday, May 10, 2014

Sunnah jelah...

”...Berpada-padalah dengan Sunnah Nabi s.a.w...”

Assalamualaikum...”...Berpada-padalah dengan Sunnah Nabi s.a.w...”itulah bunyinya ungkapan saya dalam satu siri kuliah di sebuah masjid. Kelihatan ada jamaah yang kelihatan mengangguk-aggukkan kepala dan ada pula yang seakan-akan buat-buat faham dan buat muka “confius”...Beginilah tuan-tuan dan puan-puan, Baginda Nabi s.a.w diutuskan sebagai Rahmat keseluruh alam. Ramai para ustaz dan ustazah yang menghuraikan:
وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين

Surah al-Anbiya’ [21]: 107).  (Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam).”

Tetapi tuan-tuan Nampak tak yang Nabi ni Rahmat??? Ujar saya lagi. Kelihatan ada jamaah yang pejamkan mata seakan-akan nak bayangkan rahmatnya Baginda Nabi s.a.w. Sesuatu yang amat pasti adalah Baginda Nabi s.a.w adalah rahmat. Rahmatnya Baginda Nabi s.a.w tidak akan dapat kita rasai sehinggalah kita yakin dan percaya apa yang dibawa oleh Baginda s.a.w adalah sesuatu yang amat ajaib dan terbaik. Saya mengasak lagi jamaah dengan soalan. Tuan-tuan pernah tak rasa yang sunnah Nabi ni ajaib??? Kelihatan ada jamaah yang wajahnya bertambah “confius”. Pada hemat saya mereka “confius” kerana ada pelbagai sebab diantaranya:

1.      Maklumat berkenaan sunnah yang dimiliki mungkin terlalu sedikit.

2.      Jumlah majlis membaca dan menghuraikan Hadis yang merujuk kepada kutub sittah dan seumpanya tidak begitu meriah jika dibandingkan dengan majlis-majlis ilmu yang lain. Contoh: kelihatan ada tempat yang mempunyai majlis ilmu tajwid khusus lebih dari sekali dalam seminggu dan akhirnya ajk masjid terlupa ruang untuk majlis memahami hadis sahih dan sunnah Baginda s.a.w.  

3.      Sunnah yang mereka fahami mungkin adalah “sunnat” Contoh: “Oh ni tak perlu nak buat sungguh-sungguh kan sunat je”.

4.       Para asatizah yang hadir ke Masjid mungkin tidak mempromosikan sunnah secara tepat, terperinci dan bersungguh-sungguh. Mungkin ada yang mempromosikan “barang sunnah” untuk tujuan Bisnes.

5.      Tiada usaha bersungguh-sungguh yang dibuat untuk mempromosikan sunnah berteraskan hadis yang sahih jika dibandingkan dengan kesungguhan mempromosikan majlis menyayikan “lagu-lagu” memuji Nabi s.a.w.
6.       Para ustaz “promoter” sunnah sering di pandang sinis dan mengelirukan. Bahkan mungkin dilabel pelbagai gelar yang “negatif”.

Ini mungkin sebahagian dari sebab-sebab yang membuatkan para jamaah masjid, surau dan seumpamanya kelihatan tiada jawapan apabila soalan sebegini ditanya berkali-kali:  “ tuan-tuan Nampak tak yang Nabi ni Rahmat???”, “Tuan-tuan pernah tak rasa yang sunnah Nabi ni ajaib???”, “tuan-tuan tau tak yang Ramai non-Muslim masuk Islam kerana melihat kehebatan amalan Rasulullah???”, “tuan-tuan rasa tak yang sunnah Nabi ni memberi banyak manfaat pada kehidupan manusia???.








Rahmatnya Baginda s.a.w.

Rahmat ini secara kefahamannya dapat diteliti sebagaimana berikut:





الرَّحْمة: الرِّقَّةُ والتَّعَطُّفُ

Rahmat ialah kelembutan yang berpadu dengan rasa iba (Lihat : Lisaanul Arab, Ibnul Mandzur). Rahmat juga boleh difahami sebagai kasih sayang. Diutuskan Nabi s.a.w adalah bentuk kasih sayang Allah kepada seluruh manusia. Ini kerana tanda kasih saying Allah adalah apa sahaja yang dipilih oleh Baginda untuk dijadikan sunnahnya terbukti memberi kebaikan yang besar kepada manusia.

Imam Abu Mansur Muhammad bin Muhammad bin Mahmud al-Maturidi berpandangan rahmat yang dimaksud mempunyai beberapa pengertian diantaranya:

1.Mengakhirkan adzab dari mereka.

2.Nabi s.a.w adalah rahmat, sehingga bagi mereka yang mentaati dan mengikutinya, maka mereka akan selamat di dunia dan akhirat.

3. Syafaat atau pertolongan (syafa’at ‘udzma) Baginda s.a.w untuk para pelaku dosa besar kelak di akhirat dan mungkin masih banyak pengertian yang lain. Lihat: (Takwilatu ahli al-sunnah VII/384)

Manakala Imam al-Mawardi menjelaskan bahwa rahmat tersebut berbentuk menyelamatkan mereka dari kebodohan, menunjukkan jalan untuk menjahui kesesatan, mencegah kemaksiatan dan menuntun pada ketaatan. Lihat: (Ahkam al-Sulthaniyah h. 277).

Rahmat juga dapat difahami dalam dua hal iaitu rahmat bagi agama dan dunia. Rahmat Baginda s.a.w dalam agama iaitu Baginda s.a.w diutus kepada manusia yang berada dalam kebodohan dan kesesatan, ketika itu para kafir ahli kitab dalam masa kebodohan dan kesesatan. Ini dapat dilihat dari gaya hidup seharian mereka. Sebagai contoh: Bangsa Arab tidak mengetahui apakah alat yang terbaik untuk digunakan untuk bersuci. Maka Baginda s.a.w datang memilih dan menunjukkan apakah bahan yang terbaik untuk digunakan untuk bersuci. Seperti menggunakan “siwak”, berkumur-kumur, wuduk dan sebagainya. Jelas sehingga kehari ini kesemua itu dapat memberikan kebaikan kepada manusia dan dapat dibuktikan secara sainstifik.

Motivasi mengikut Sunnah.




Pahala Besar Bagi Orang Yang Berpegang Teguh Dengan Sunnah Rasulullah sa.w. Abdullah bin Mas’ud r.a, Rasulullah s.a.w  bersabda:“Sesungguhnya di belakang kalian ada hari-hari kesabaran, kesabaran di hari itu seperti menggenggam bara api, bagi yang beramal (dengan Sunnah Nabi) pada saat itu akan mendapatkan pahala lima puluh.” Ada seseorang yang bertanya: “Lima puluh dari mereka, wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Pahala lima puluh dari kalian.” (Sahih, Abu Dawud dan Al- Tirmidhi, lihat: Silsilah As- Sahihah, no. 494)





Al Imam Ibnu Qudamah rahimahullah berkata: “Dalam mengikuti Sunnah Rasulullah s.a.w terdapat keberkatan dalam mengikuti syari’at, meraih keredhoan Allah s.w.t, meninggikan darjat, mententeramkan hati, menenangkan badan, membuat marahnya syaitan, dan berjalan di atas jalan yang lurus.” Lihat: (Dharuratul Ihtimam, h. 43).
Semakin banyak sunnah yang kita cuba fahami dan lakukan maka semakin bertambah iman kita kepada Rasul s.a.w.

Al Qurthubi rahimahullah ketika menjelaskan ayat 103 surat Ali Imran menyatakan bahwa Allah s.w.t mewajibkan kepada kita agar berpegang teguh dengan kitab-Nya (Al Qur’an) dan sunnah nabi-Nya, serta merujuk kepada keduanya apabila terjadinya perselisihan. Allah s.w.t juga memerintahkan kepada kita agar bersatu di atas Al Qur’an dan As Sunnah dalam hal keyakinan dan amalan. Kaum muslimin perlu bersatu dan tidak tercerai-berai, sehingga akan meraih kemaslahatan dunia dan agama, serta selamat dari perselisihan. Lihat:( Tafsir Al Qurthubi, 4/105).





Motivasi gaya Rasulullah menyeru supaya motivasi umat Islam perlu dihalakan kepada memburu sunnah Nabi s.a.w. dan bukan sebaliknya. 

Penulis: Dr.Mohd Khairul Nizam Zainan Nazri (MGR)